Di New York Varian Baru Covid Cryptic Diduga Berasal Dari Tikus

0
162
Varian Baru Covid Diduga Berasal Dari Tikus

INTERNASIONAL | BERITA A1

Varian berikutnya dari virus corona, Cryptic Covid, yang  ditemukan di New York diduga berasal dari populasi tikus. Sebuah studi baru yang diterbitkan bulan ini di jurnal Nature Communications telah berusaha melacak asal-usul fragmen virus misterius yang ditemukan selama setahun terakhir di limbah New York

Apa yang disebut sebagai garis keturunan samar (cryptic lineages) muncul dari perut kota yang lembap, berbeda dari semua varian Covid sebelumnya. Hal ini membuat para ilmuwan percaya bahwa versi baru virus yang aneh mungkin merembes ke dalam limbah kota.

Iklan
Iklan

Beberapa peneliti percaya bahwa pandangan terbaru tentang Covid-19 dapat dikaitkan dengan jenis virus manusia yang belum berurutan, yang lain percaya itu adalah varian baru yang berasal dari tikus. Marc C. Johnson, ahli virologi University of Missouri dan rekan penulis studi baru, menjelaskan dugaan varian tersebut berasal dari tikus. Menurutnya hewan pengerat tidak rentan terhadap strain asli Covid, tetapi dapat terinfeksi oleh varian Alpha, Beta, dan Gamma.

“Salah satu perubahan asam amino yang kita lihat pada virus belum terlihat pada pasien. Pernah, tetapi perubahan asam amino ini telah terlihat pada virus yang beradaptasi dengan hewan pengerat, yang benar-benar mengatakan sesuatu kepada saya,” kata Johnson seperti dilansir New York Post, Jumat (11/2/2022).

Menurut rekan penulis studi dan ahli virologi Queens College John Dennehy, tikus mungkin meminum air selokan dan kotoran. Jadi jika ada gumpalan bahan di air limbah, kemungkinan karena tikus mencoba untuk mengonsumsinya. “Kami tidak pernah mendeteksi virus hidup di air limbah. Namun mengingat volume air limbah dan jumlah tikus, sangat mungkin mereka terinfeksi dengan cara itu,” ujarnya.

Para mahasiswa yang terlibat dalam penelitian mencoba mengekstraksi RNA dari sampel kotoran tikus. Mereka mengumpulkan kotoran itu dengan pergi menelusuri gang-gang gelap di malam hari. Mereka akan memasukkannya ke dalam tas ziplock, memberi label, dan mengirimkannya kepada Johnson. Para mahasiswa itu menutup hidung mereka saat melakukan proses pengumpulan kotoran tersebut.

Sementara para peneliti tidak menemukan bukti bahwa Covid-19 beredar melalui populasi tikus di New York City. Mereka masih percaya bahwa hama adalah “kemungkinan kandidat” terkait varian penyakit berikutnya yang belum diketahui. Jika itu terjadi, kemungkinan terbaik adalah bahwa varian baru “hanya dapat menginfeksi tikus dan kehilangan kemampuan untuk menginfeksi manusia”. Hal yang terburuk adalah itu tumpah kembali ke manusia dan itu adalah Pi, varian baru dari virus corona. (republika.co.id)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here