Mantap! Sibara-Bara Siaga Hadapi Bencana

0
100

TAPANULI SELATAN | BERITA A1

Bupati Tapanuli Selatan (Tapsel) H Dolly Pasaribu meresmikan Kampung Siaga Bencana (KSB) tahun 2023 di Dusun Muara Pardomuan, Desa Simataniari, Kecamatan Angkola Sangkunur, pada Sabtu (25/2).

Iklan
Iklan

Peresmian KSB Tapsel tersebut berdasarkan SK Kemensos RI No.502/3.2/PB. 01.02/02/2023 tentang pembentukan KSB di Provinsi Sumatera Utara meliputi Kabupaten Tapsel dan Kabupaten Labuhan Batu.

Adapun peresmian KSB ditandai dengan apel gabungan dan pengukuhan sebanyak 60 personil calon anggota tim KSB yang terdiri dari berbagai unsur masyarakat Desa Simataniari, Kecamatan Angkola Sangkunur.

Bupati Tapsel H Dolly Pasaribu dalam arahannya menegaskan bahwa personil KSB yang dilantik, semaksimal mungkin bisa melayani masyarakat dalam penanganan bencana.

Lanjut Dolly, apalagi paradigma penangananan bencana telah berubah, penanganan bencana bukan hanya bersifat responsif tapi juga preventif, ujar Dolly.

“Peran pemerintah adalah mendorong semua komponen masyarakat, lembaga swasta di wilayah yang berpotensi rawan bencana untuk memiliki sikap kesiapsiagaan dan mampu mendeteksi dini gejala-gejala atau tanda-tanda akan munculnya bencana,” katanya.

Disisi lain, Kadis Sosial Parlindungan Harahap menyebutkan tim telah dibekali oleh Tagana Provsu dan Daerah terkait divisi Tim Reaksi Cepat, Pertolongan Pertama pada Gawat Darurat, Shelter, Logistik, Dapur Umum Lapangan.

Dengan harapan masing-masing personil mampu memahami apa yang harus dilakukan sebagai bagian dari tim penanggulangan bencana di wilayahnya.

Parlin menambahkan, penunjukan Desa Simataniari sebagai KSB, yang menurut informasinya Angkola Sangkunur termasuk Kecamatan yang resiko rawan bencana.

“Melalui SK Kemensos No.502/3.2/PB. 01.02/02/2023 tentang pembentukan KSB, dengan sumber pembiayaan yang berasal dari APBN, dengan barang logistik yang ada di lumbung sosial senilai Rp.77.424.400. Dan untuk Kabupaten Tapsel baru ini pertama kali dibentuk, dan di Sumut ada dua Kapupaten yakni, Tapsel dan Labuhan Batu,” terangnya.

Sementara Ketua KSB Tapsel Habibullah Harahap usai dikukuhkan, memberi apresiasi atas dibentuknya KSB Tapsel, menurutnya hal tersebut sebuah tindakan tepat dalam penanganan bencana.

Dengan dikukuhkannya KSB ini, bukan bermaksud mengundang bencana datang. Namun kami siap menghadapi bencana, karena bertahun-tahun kami panik ketika bencana datang, dengan pelatihan ini masyarakat sudah tahu harus berbuat apa dan ini akan sangat membantu pemerintah, terang Habibullah selaku Ketua KSB Tapsel.

“Seterusnya kehadiran KSB sebagai lumbung logistik bencana, respon penanganan pasti akan semakin cepat, dan kami juga bisa berinteraksi langsung ke Kemensos RI, sehingga penanggulangan bencana akan semakin responsif,” katanya.

Usai peresmian, Bupati Dolly menyerahkan ratusan keping E-KTP kepada warga Angkola Sangkunur dari Disdukcapil Tapsel, 2 unit hand sprayer dari Dinas Pertanian Tapsel, bantuan bibit 7 bungkus benih yakni, Cabai Merah, Cabai Rawit, Sawi, Kangkung, Kacang Panjang, Buncis, Terong, Tomat, dan Polibag 20 kg serta 1 unit Gembor dari Dinas Ketapang Tapsel.

Kemudian bantuan 100 paket makanan siap saji, 80 makanan anak, 100 paket lauk pauk siap saji, 50 paket sandang bayi, 50 paket sandang dewasa, 120 pcs pembalut wanita, 20 lembar kasur, 20 lembar selimut, 10 paket kidsware, 10 paket family kit, 10 unit tenda gulung, 1 unit tenda serbaguna keluarga dari Dinas Sosial Tapsel.

Selanjutnya 2 unit mesin sealer, 1 paket plastik kemasan dari Dinas Perdagangan, dan Koperasi UKM Tapsel, 1 buah mesin seller, 4 buah kuali besar dari Dinas Perindustrian Tapsel.

Turut hadir dalam persemian itu, mewakili Dinas Sosial dan Tagana Provinsi Sumut, Kadis PUPR, Sosial, Ketenagakerjaan, Sekretaris Disdukcapil, Sekretaris Perikanan, Sekretaris Kesehatan Tapsel, Forkopimcam Angkola Sangkunur, serta Para Kades/Lurah se Kecamatan Angkola Sangkunur. (Prokopim Tapsel) |||SR